MGJ8NWBaNat6MWtdNWBaNqJ6NCMkyCYhADAsx6J=
Books reader
MASIGNCLEANLITE104

Alasan Untuk Tetap Hidup Karya Matt Haig

Alasan untuk hidup


Alasan untuk tetap hidup adalah buku yang berisi pengalaman seseorang melewati fase depresi dalam hidupnya. Dari buku ini, pembaca bisa melihat atau merasakan bahwa ada pola tertentu yang  dirasakan atau dialami oleh hampir semua orang yang depresi. Meski pola tersebut tidak selalu sama. 

Salah satunya kesulitan untuk tidur. Bukan sekadar imsonia belaka. Tapi, kalau kesulitan tidur ini bukan karena depresi, bisa baca artikel Tips Tidur Nyenyak yang ditulis oleh kak Steffi Fauziah di blognya. 


"Depresi bukanlah sekadar 'merasa agak sedih'" ~ Matt Haig

 

Mengapa buku seperti ini harus ada dan terbit? Karena, dalam lingkungan sosial kita. Penyakit depresi masih diragukan dan dikesampingkan keberadaannya. Padahal, eksistensinya cukup mampu menelan korban jiwa. 

Karena itu, kisah seseorang yang mampu menjalani hidup, melewati fase terberat dalam hidup mereka saat berhadapan dengan depresi. Adalah sebuah cara untuk menyatakan bahwa depresi itu nyata meski sering menjadi misteri bagi penderitanya. 

Kali ini, daku akan menuliskan mengenai isi dalam buku yang dalam bahasa Inggris berjudul Reasons to stay Alive. Tak hanya tentang isi bukunya, mungkin akan tersematkan juga kenanganku saat menghadapi kondisi yang sama. 


Kartu Tanda Buku

Judul : Alasan Untuk Tetap Hidup

Penulis : Matt Haig

Halaman : 277

Cetakan ketiga Oktober 2020

Bahasa : Indonesia (terjemahan) 

Format : Ebook Gramedia Digital

Diterbitkan oleh Gramedia Pustaka Utama

ISBN : 9786020648538


Depresi Adalah Pengalaman Manusia


"Depresi bukanlah diri Anda. Depresi hanyalah sesuatu yang terjadi pada diri Anda." ~ Matt Haig


Fakta yang dibeberkan oleh Matt dalam buku ini. Bukan saja diambil sekadarnya dari pengalaman pribadinya. Tapi, juga diambil dari laporan analisa beberapa esai yang memuat tentang depresi. Sehingga, ia tidak sekadar mencurahkan pengalamannya tapi juga memberi pemahaman melalui caranya tentang eksistensi depresi

Kondisi ini sering tidak disadari oleh penderitanya. Bahkan, tidak sedikit yang mengabaikan juga mengesampingkan perasaan aneh yang ditangkap oleh tubuh. Sinyal yang sebenarnya sudah dikirim oleh tubuh, hanya berakhir menjadi pikiran lalu. Hanya karena tidak adanya gejala yang dialami oleh penderitanya. 

Pada halaman 95 - 96, Matt menjabarkan sedikit gejala-gejala depresi yang umum. Informasi ini juga mungkin sering ditemui dalam artikel bertemakan kesehatan mental. 

Namun, saat menyelami pengalaman Matt saat berada di situasi dan kondisi tersebut. Ada kenangan yang menyeretku untuk kembali. Ikut merasakan juga ketika daku pernah merasakannya juga. 


"Sulit menjelaskan depresi kepada orang-orang yang belum pernah mengalaminya." ~


Pengalaman yang dituliskan Matt, seolah membawa saya kembali pada masa itu. Betapa kondisi awal dan segala halnya terlihat biasa saja. Namun, tiba-tiba, sama seperti Matt, daku mengalami kesulitan untuk tidur. Kemudian, merasakan kekosongan yang aneh. Ada perasaan terkekang, kesepian dan hal membingungkan lainnya. Hingga di titik tak tahu lagi harus berbuat apa. 

Buku ini bisa menjadi media untuk pembaca yang masih menganggap bahwa depresi adalah penyakit karena kurang bersyukur. Kondisi yang hadir karena kurang dekat dengan Tuhan Yang Maha Besar. Dan yang masih menganggap bahwa depresi adalah rasa sedih biasa. 


Depresi Adalah Hari Ketika Lidah Tidak Bisa Digerakkan


Kondisi depresi pada setiap orang itu berbeda. Matt pun menyetujuinya. Bahkan, ia sendiri tak menyangkal jika ada orang-orang yang bisa terbantu mengatasi situasi dan kondisi ini dengan obat-obatan. Meskipun ia sendiri mengatakan bahwa obat justru membuat kondisinya makin parah. 

Tapi, setiap orang memiliki usaha berbeda dengan terapi yang berbeda. Seperti yang dituliskan olehnya, "Ketika kita berusaha untuk pulih, satu-satunya kebenaran yang penting adalah cara yang paling pas untuk diri kita sendiri." 

Matt menegaskan pada pembaca yang masih awam dengan depresi. Bahwa, terapi setiap orang itu berbeda. Dan bagi pembaca yang mungkin sedang mengalami depresi, namun sedang dalam kondisi proses pemulihan. Tentunya, bisa mencari cara yang pas untuk menemukan terapi bagi diri kita. 

Seperti yang ditulis dalam buku Man Search for Meaning karya Viktor Frankl. Ia adalah penemu logos therapy, menegaskan bahwa setiap manusia punya satu hal yang membuatnya bisa dan tetap mampu bertahan hidup. Karena itulah, ia menegaskan agar kita menemukan satu hal itu. 

Kondisi depresi yang mungkin lazim ditemui. Bahkan daku rasakan juga adalah saat lidah tak mampu digerakkan. Jangankan berbicara, bernapas pun rasanya membutuhkan energi yang cukup besar. Sehingga, rasanya ingin berdiam diri dan tak bergerak dari tempat tidur atau sudut ruangan. Seolah tubuh dilanda kelelahan yang luar biasa. 

Namun, ada rasa yang mengusik dalam diri ini, sama seperti Matt yang terusik dan berusaha untuk terus mencari alasan untuk tetap hidup. Usahanya inilah yang membuat buku bersampul biru di cetakan ketiga ini diberi judul Alasan Untuk Tetap Hidup. 


"Kesenangan bukan hanya hadir sebagai kompensasi bagi kepedihan, tapi kesenangan juga tumbuh dari kepedihan." ~


Buku Merupakan Cara Untuk Keluar Dari Perasaan Kesepian


Dalam prosesnya menjalani depresi hingga pencarian sesuatu yang mampu membuatnya bertahan. Matt menemukan satu fakta bahwa ada suatu masa di mana ia bisa kembali menyentuh buku dan membacanya. Bahkan, ia mampu menghabiskan banyak bacaan dalam sehari.

Sama sepertiku yang mengalami hal serupa. Ketika depresi menyelimuti, ada keengganan untuk menyentuh buku. Padahal buku adalah sesuatu yang sebelumnya sangat membuatku semangat. Hingga daku kehilangan minat dengan segala hal. 

Tapi, suatu ketika, daku menemukan diri ini membaca satu buku dan merasakan perbedaan yang besar. Tak hanya menyelesaikan bacaan itu. Namun, dari buku-buku tersebut daku menjadi kembali semangat dan sama seperti Matt, "Bagi saya buku-buku adalah alasan untuk tetap hidup". 

Pada halaman 144-148, Matt menyematkan buku-buku yang menjadi 'penyelamat' saat berada dalam kondisi depresi (atau sedang dalam proses pemulihan). 

Sementara buatku, buku Filsafat Ilmu karya Junjun S. Suriasumantri, Pentas kota raya dan Studium Generale karya Fuad Hassan, sampai Man's Search for Meaning karya Viktor Frankl adalah buku yang kubaca selama masa-masa sulit. 

Melalui buku tersebut daku menemukan diri sendiri, sama seperti yang Matt tuliskan, "Kata orang, kita bisa membaca untuk melarikan diri atau untuk menemukan diri sendiri." 

Ada satu bagian lain yang menjadi kesamaan antara daku dengan Matt. Pada halaman 163, ia menyebutkan peranan buku What I Talk About When I Talk About Running karya Haruki Murakami. Buku ini juga punya pengaruh yang sangat besar ketika daku mulai menapaki lembaran baru dalam hidup. 

Usai membaca buku tersebut, Matt dan aku, sama-sama merasakan sendiri betapa olahraga lari bisa memberi efek berbeda. Sama seperti yang Murakami tuliskan. Berlari justru mampu membuat pikiran yang terlintas diberikan sorotan penuh. Namun, setelahnya, ia akan terlewati begitu saja seperti pikiran yang berlalu. 

Karena buku-buku tersebut, daku pun mulai memiliki target bacaan dalam hidup. Di mana, beberapa saat setelah memulai kehidupan baru, daku mulai membaca dan semangat untuk terus membaca. 


Reasons to Stay Alive


Walaupun banyak persamaan dan bagian-bagian yang juga sama kualami dan kusetujui. Ada pula bagian yang bertentangan dengan pemikiranku. Ini hal yang wajar saat membaca buku. Terkadang, kita bisa memiliki pendapat dan pandangan berbeda dengan penulisnya. Karena, kita adalah manusia dengan parameter berbeda. 

Namun, ada di antara perbedaan tersebut. Ada kesamaan yang daku temui eksis atau ada pada para penyintas depresi. Yaitu cara mereka merenungkan sisi filosofis terhadap sesuatu. Serta kesadaran mereka tentang kehidupan dan diri sendiri. 


"Mungkin depresi hanyalah respon untuk kehidupan yang tidak benar-benar kita pahami." ~


Begitu mulai pulih, banyak dari para penyintas dan begitu pula denganku, memiliki cara pandang yang baru tentang hidup. Segala sesuatunya menjadi tampak begitu jelas dan terkadang bahkan bisa menyadari hal yang selama ini tidak disadari sebelumnya. 

Seperti kesadaran mengenai eksistensi diri ini yang ternyata tampak kecil di dunia. Hingga kesadaran bahwa kesedihan dan kepedihan mampu memunculkan kebahagiaan. Hingga fakta bahwa ketika usaha kita dalam menjalani kehidupan, melewati jalan berbatu dan berangin kencang dan tampak seperti kegagalan, sebenarnya itu adalah proses kita melangkah maju. 


Penutup


Membaca buku ini, bagai menemukan teman yang memiliki pengalaman yang sama. Ada beberapa bagian yang membuatku terkenang dengan masa berat dan sulit pada masa lampau. Walaupun, ada pula bagian di mana bertentangan atau berlawanan dengan pemikiranku. 

Kehidupan yang kita jalani ini unik. Ada yang tampak baik-baik saja namun sebenarnya tengah mengalami masa sulit. Ada pula yang menampakkan wajah sedih dan susah sebagai sinyal permintaan agar ditolong. Semua kehidupan dan manusia di dalamnya diciptakan dengan keunikan. 

Apapun itu, buku ini ingin menjelaskan bahwa its okay to be not okay. Persis seperti judul drama korea, ya. Tapi, memang begitulah adanya. 


"Depresi sudah menjadikan saya seperti sekarang ini. Dan kalau memang itu harga yang harus saya bayar untuk merasakan kehidupan, maka itu harga yang sepadan. Saya puas menjadi diri saya sekarang ini." ~ Reasons to Stay Alive


Menurut pembaca, bagaimana depresi itu? Adakah cara yang sering dilakukan untuk menghadapi depresi agar tetap bertahan hidup? 


Bacaan Ipeh

Reader who love to read as much as she can. Almost of them are ebooks from legal applications. But, I do love books as well. Because, for me it doesn't matter which formats as long as I could enjoy it. Wheter it is audiobooks, ebooks or the real books.

5450633874800632471