Ads 720 x 90

Book Reviewer

Ulasan Buku : Pesan Terakhir Yang Jadi Pilihan Akhir Karena Gabut

Blogger buku indonesia



Pesan Terakhir merupakan novel yang berkisah tentang hubungan keluarga. Gilbert Goh seorang direktur perusahaan besar. Merasakan hatinya bergetar saat memandang sekretarisnya Tania Wu pertama kali sejak mereka bekerjasama selama 5 tahun. 

Karena sesuatu yang darurat, Gilbert mengajak Tania mampir ke rumahnya. Sebelum ia mengantar Tania ke rumahnya. Di sana ia bertemu dengan Vincent, anaknya Gilbert.

Setelah pertemuan itu, Vincent meminta Tania untuk menghabiskan waktu bersama mereka. Hingga tak lama, 5 bulan kemudian keduanya menikah. Dari rahim Tania, lahirlah tiga orang anak. 


Kartu Tanda Buku



Judul : Pesan Terakhir
Penulis : Rosni Lim
Halaman : 152
Bahasa : Indonesia
Diterbitkan oleh Bhuana Ilmu Populer
Baca di Gramedia Digital



Momen Vincent Jatuh dan Berdarah



Ebook yang kubaca di Gramedia Digital ini. Ceritanya biasa aja. Bisa ketebak dan ngga ada plot twist. Bahkan, rasanya datar. Tidak ada hubungan emosi pada pembaca. Jadi kaya baca tulisan informasi biasa. Terutama pas bapak mereka meninggal. 


Ketika Vincent jatuh dan Gilbert khawatir. Ini tuh momennya kaya biasa aja. Kaya denger anak kejepit tapi ya udah kejepit doang. Kaya emak kuh yang bodo amat anaknya kayang kek apa koprol. 

Padahal notabennya kondisi si Vincent ini ceritanya kan anak orang kaya, ya. Yang kalo kegigit nyamuk aja itu nyamuk bakalan dituntut. Tapi, kok ya malah jadi B aja gitu. 

Padahal lebih dramatis kalo mau dibikin kaya emak owe kehilangan Tupperware. Momen menegangkan ketika Ipeh nyari tupperware di kolong meja nggak ada. Nyari di Pantry juga nggak ada. Terakhir, nyari di tempat sampah, ngga ada juga. 

Pas pulang, yang ditanya itu Tupperware nya. Udah dicuci belom di kantor. Terus mana bentuknya? Horor banget. Ini tuh harusnya kaya gini momennya. Ada banyak pertanyaan gitu. 


Mana tupperware nya? 
Udah dicuci belom? 
Jangan sampe lupa dibuka tutupnya biar ngga bau.
Kamu taro di mana? Kok di tempat cuci piring nggak ada? 


Masuk lagi gitu loh misalnya pas Gilbert sampe rumah. Terus dia nanya lagi gitu dong ke pembokatnya. 


Wey. Mana tupperware gw??? 
Jangan bilang ilang. (ngomongnya udah ngga enak. Gambarin aja kaya apa ekspresinya. Misal muka emak gw udah melotot tajam ke arah gw setajam sindiran tetangga gw yang nanya kapan gw pacaran, eh nikah.) 


Pas tau ilang…. 


LU PIKIR ITU TUPPERWARE HARGANYA SEMURAH HARGA DIRI LO? (Sambil melotot gitu ekspresinya terus napas tersengal-sengal karena mencoba menahan biar nggak nyelepet anaknya. Sambil meremas tangan sendiri saking keselnya.).


Kaya gini kan orang paham ya. Seberapa berarti si Tupperware. Lah di sini ceritanya malah kaya si Vincent ngga berharga. Padahal Gilbert bilang sayang banget dia sama ini anak. 



Baru Jalan Lima Bulan Udah Serius



Oke. Siapa yang nolak sama cowo kaya raya macem Gilbert. Terus naksir sama sekretarisnya. Apalagi ternyata sekretarisnya tuh cantik. 

Inget Why Secretary Kim?
Apakah pas baca Manhwanya kalian merasakan emosi naik turun? 
Kadang sebel aja gitu sama kadang mesam mesem pas si Mr. Perfect mulai kalang kabut. 

Momen saat Tania masuk ke ruangan Gilbert. Terus Gilbert baru sadar dia naksir sekretarisnya. Udah gitu pas penggambaran kalau Gilbert kaya cowo kaya nan ganteng dan dingin ini. Sangat B malah kesannya yalord ini apa?

Udah gitu mereka tuh ya pacaran lima bulan. Kaya baby sitter sama supir ngasuh anak majikan. Gitu-gitu aja. Ga ada obrolan penting yang bikin kita paham kalau mereka tuh emang jatuh cinta. 



Kesanku setelah baca ini…. 


I suspected that ini novel termasuk yang pesanan dari agen yang suka nyari naskah itu. Nggak melewati proses pembedahan panjang. Yang penting tokoh ada. Plot jelas. Ending masuk akal. 

Intinya ada elemen dasar dalam cerita. Udah aja boleh diterbitin. Meski datar aja gitu pas bacanya. Kaya ngga niat nulis. 

Atau malah ini sebenernya novel buat ide dasar yang bisa dipesen sama penulis lain. Terus bisa diolah lagi biar beda. Cuma, jadiin Gramedia Digital sebagai portfolionya gitu. Mbuh. 

Terus, kenapa Ipeh selalu berakhir baca novel ginian sih yalord. Dan kenapa ini masuk ke Bhuana Ilmu Populer? Kenapa ngga disediain editor yang bener-bener serius nggali naskah gitu.. 

Tolonglah…jangan siksa pembaca dengan cara seperti ini. 

Bodo amat ya, nulis ulasannya berantakan gini. Saking stressnya baca ini karena udah  berharap bisa baca sesuatu yang oke. 

Related Posts

2 comments

  1. Hahaha ikutan kesal baca ulasannya. Masuk daftar buku yang tidak akan aku baca deh kalau gitu wkwkwk

    ReplyDelete
    Replies
    1. Ngeselin bat, bang. Serius. Jadi emosian gw X))

      Delete

Post a Comment

Terima kasih sudah meninggalkan komentar. Mohon gunakan kalimat yang sopan. Link hidup akan otomatis terhapus.

Subscribe Our Newsletter